Andragogi. Sejarah, Arti, Konteks, Fungsi.

'Andragogy' istilah telah digunakan dalam waktu yang berbeda dan negara-negara dengan berbagai konotasi. Saat ini terdapat terutama tiga pengertian:

  1. Di banyak negara ada konsepsi pertumbuhan 'andragogy' sebagai pendekatan ilmiah untuk pembelajaran orang dewasa. Dalam andragogy konotasi adalah ilmu pemahaman (= teori) dan pendidikan seumur hidup dan lifewide pendukung (= praktek) orang dewasa. 
  2. Terutama di Amerika Serikat, 'andragogy' dalam tradisi Malcolm Knowles, label pendekatan teoritis dan praktis tertentu, didasarkan pada konsepsi humanistik peserta didik mengarahkan diri sendiri dan otonom dan guru sebagai fasilitator pembelajaran. 
  3. Secara luas, penggunaan tidak jelas andragogy dapat ditemukan, dengan makna yang berubah (bahkan dalam publikasi yang sama) dari 'praktek pendidikan orang dewasa' atau 'nilai-nilai yang diinginkan' atau 'metode pengajaran tertentu,' menjadi 'refleksi' atau 'disiplin akademis' dan / atau 'berlawanan dengan pedagogi kekanak-kanakan', mengaku sebagai 'sesuatu yang lebih baik' dari sekedar 'Pendidikan Orang Dewasa'.
Syarat masuk akal dalam kaitannya dengan objek yang mereka sebutkan. Berkaitan pengembangan istilah untuk konteks historis mungkin menjelaskan perbedaan.

Sejarah 'Andragogi'

Penggunaan pertama dari 'andragogy' istilah - sejauh yang kita ketahui hari ini - ditemukan dengan guru sekolah menengah Jerman Alexander Kapp pada 1833. Dalam buku berjudul 'Erziehungslehre Platon itu' (Ide Pendidikan Plato) dia menggambarkan perlunya seumur hidup untuk belajar. Dimulai dengan anak usia dini dia datang di halaman 241 (dari 450) sampai dewasa dengan judul 'Die Andragogik oder Bildung im maennlichen Alter' (atau Andragogi Pendidikan di Usia pria itu - replika dapat ditemukan di www.andragogy.net). Pada sekitar 60 halaman ia berpendapat bahwa pendidikan, refleksi diri, dan mendidik karakter tersebut adalah nilai pertama dalam kehidupan manusia. Dia kemudian merujuk pada pendidikan kejuruan profesi penyembuhan, tentara, pendidik, orator, penggaris, dan laki-laki sebagai ayah keluarga. Jadi dia sudah kita menemukan pola yang berulang kali dapat ditemukan dalam sejarah yang sedang berlangsung andragogy: Termasuk dan dikombinasikan adalah pendidikan batin, kepribadian subjektif ('karakter') dan luar, kompetensi obyektif (apa yang kemudian dibahas di bawah "pelatihan vs pendidikan "); dan pembelajaran yang terjadi tidak hanya melalui guru, tetapi juga melalui refleksi diri dan pengalaman hidup, adalah 'orang dewasa mengajar' lebih dari.
Kapp tidak menjelaskan Andragogik panjang, dan tidak jelas, apakah ia diciptakan atau apakah dia meminjamnya dari orang lain. Dia tidak mengembangkan teori, tapi membenarkan 'andragogy' sebagai kebutuhan praktis dari pendidikan orang dewasa. Ini mungkin alasan mengapa istilah awam bera: ketentuan dan ide-ide yang tersedia; ide pembelajaran orang dewasa bukan hal yang aneh pada waktu itu sekitar 1833, tidak di Eropa (gerakan pencerahan, membaca-masyarakat, pekerja pendidikan, pekerjaan pendidikan gereja , misalnya Kolping-gerakan), juga di Amerika (Franklin Institute di Philadelphia, Lowell Institute di Boston, Lyceum gerakan, perpustakaan kota, museum, masyarakat pertanian); semua inisiatif yang ada memiliki tanggal penting antara 1820-40 dan terminologi mereka, jadi istilah baru tidak diperlukan.

Penemuan Kedua dan Ketiga

Pada tahun 1920 di Jerman pendidikan orang dewasa menjadi bidang berteori. Apalagi sekelompok ulama dari berbagai mata pelajaran, yang disebut 'Hohenrodter Bund', yang dikembangkan dalam teori dan praktek 'Neue Richtung' (arah baru) dalam pendidikan dewasa. Berikut beberapa penulis memberikan kelahiran kedua dengan istilah 'Andragogik', sekarang menggambarkan set refleksi eksplisit terkait dengan mengapa, apa dan bagaimana pengajaran adults.But Andragogik tidak digunakan sebagai "Metode Pengajaran Dewasa", seperti Lindeman ( 1926) menyarankan keliru dalam melaporkan pengalamannya di Akademi Tenaga Kerja, Frankfurt, Jerman itu adalah, canggih teori berorientasi konsep, sebagai sebuah antonim untuk 'hasutan' -. terlalu sulit untuk menangani, tidak benar-benar bersama. Jadi sekali lagi itu terlupakan. Tapi objek baru bersinar up: 'di atas' praktis pendidikan orang dewasa yang, ilmiah refleksi tingkat akademis. Para ulama berasal dari berbagai disiplin ilmu, bekerja di pendidikan orang dewasa sebagai individu, bukan mewakili lembaga universitas atau disiplin. Ide pendidikan orang dewasa sebagai suatu disiplin belum lahir.
Tidak jelas di mana gelombang ketiga menggunakan andragogy berasal. Dalam andragogy tahun 1950 tiba-tiba dapat ditemukan di publikasi di Swiss (Hanselmann), Yugoslavia (Ogrizovic), Belanda (sepuluh Memiliki), Jerman (Poeggeler). Namun istilah ini hanya diketahui orang dalam, dan kadang-kadang lebih berorientasi untuk berlatih, kadang-kadang lebih teori. Mungkin ini mencerminkan realitas pendidikan orang dewasa waktu itu: Tidak ada atau sedikit pelatihan formal bagi pendidik dewasa, beberapa pengetahuan teoritis yang terbatas, tidak ada kontinuitas dilembagakan berkembang seperti pengetahuan, dan tidak ada kursus akademis studi. Dalam 'Pendidikan Orang Dewasa' realitas masih dijelaskan campuran jelas praktek, komitmen, ideologi, refleksi, teori, lembaga kebanyakan lokal, dan beberapa keterlibatan akademis individu. Sebagai realitas itu tidak jelas, istilah ini tidak bisa lebih jelas apapun. Tetapi penggunaan sekarang meningkat dan bersama istilah mengisyaratkan, bahwa diferensiasi baru antara 'melakukan' dan 'mencerminkan' itu berkembang, mungkin membutuhkan jangka memisahkan.
 

Andragogi: Sebuah banner untuk identitas

Waktu yang besar dari 'andragogy' istilah untuk dunia pendidikan berbahasa Inggris dewasa datang dengan Malcolm Knowles, seorang sarjana terkemuka pada pendidikan orang dewasa di Amerika Serikat. Dia menjelaskan pertemuannya dengan istilah:
'... Tahun 1967 saya memiliki pengalaman yang membuat semuanya datang bersama-sama. Seorang pendidik dewasa Yugoslavia, Dusan Savicevic, berpartisipasi dalam sesi musim panas, saya melakukan di Boston University. Pada akhir itu dia mendatangi saya dengan mata berkilau dan berkata, "Malcolm, Anda berkhotbah dan mempraktekkan andragogy." Aku menjawab, 'Whatagogy? " karena saya belum pernah mendengar istilah itu sebelumnya. Dia menjelaskan bahwa istilah itu telah diciptakan oleh seorang guru di sebuah sekolah tata bahasa Jerman, Alexander Kapp, pada 1833 ... Istilah didiamkan sampai sekali lagi diperkenalkan oleh ilmuwan sosial Jerman, Eugen Rosenstock, pada tahun 1921, tetapi tidak menerima umum pengakuan. Kemudian pada tahun 1957 seorang guru Jerman, Franz Poggeler, menerbitkan sebuah buku, Pengantar ke Andragogi: isu-isu dasar dalam Pendidikan Orang Dewasa, dan istilah ini kemudian dijemput oleh pendidik dewasa di Jerman, Austria, Belanda, dan Yugoslavia ... '(Knowles 1989, p 79)..
Knowles menerbitkan artikel pertamanya (1968) tentang pemahamannya tentang andragogy dengan judul provokatif 'Andragogi, Bukan Pedagogi. " Dalam waktu singkat andragogy panjang, sekarang erat dengan Knowles 'konsep, menerima pengakuan umum di seluruh Amerika Utara dan negara-negara berbahasa Inggris;' di Amerika Utara, tidak pandang orang dewasa pengajaran yang lebih dikenal secara luas, atau lebih antusias, dari Knowles 'deskripsi andragogy' (Pratt & Ass., 1998, hal 13.).
'Konsep andragogy -' Knowles seni dan ilmu untuk membantu orang dewasa belajar '-' dibangun di atas dua pusat, atribut mendefinisikan: Pertama, konsepsi peserta didik sebagai mandiri dan otonom, dan kedua, konsepsi peran guru sebagai fasilitator pembelajaran dan bukan presenter konten '(Pratt & Ass., 1998, hal. 12), menekankan pilihan pelajar lebih dari kontrol ahli. Kedua atribut cocok dengan sosio-sejarah pengalaman spesifik dalam dan setelah tahun 1970-an, misalnya teori Bebaskan (Illich, Reimer), Rogers orang yang berpusat pendekatan, itu Freire 'conscientizacao'. Mungkin atribut ketiga menambah daya tarik dari konsep Knowles: Membangun andragogy sebagai lawan pedagogi ("Perpisahan dengan Pedagogi", 1970) (kemudian dikurangi) memberikan kesempatan untuk berada di 'sisi baik,' bukan 'pendidik', dilihat sebagai ' seorang guru, terutama yang bertele-tele '(Kamus Webster, 1982, hal. 441). Ini pendidik dewasa tersanjung dalam satu waktu, di mana pendidik dewasa kebanyakan amatir andragogical, melakukan pendidikan orang dewasa berdasarkan keahlian konten mereka, pengalaman, dan misi mereka merasa, bukan berdasarkan kompetensi pendidikan yang terlatih atau dipelajari. Untuk ditawarkan sekarang nilai-nilai humanistik dimengerti, dan keyakinan, beberapa metode tertentu dan label yang terdengar baik, diperkuat kelompok yang merasa kalah dengan profesi yang sebanding. Dan ini datang secara kebetulan bersama dengan pertumbuhan yang signifikan dari bidang praktek ditambah pendekatan ilmiah meningkat, termasuk kemungkinan muncul untuk belajar pendidikan orang dewasa di universitas. Semua elemen dokumen periode baru ('seni dan ilmu') dalam pendidikan orang dewasa; masuk akal untuk berkonsentrasi pemahaman baru dalam istilah baru.
Memberikan ide pemersatu dan identitas, terhubung dengan andragogy panjang, dengan kelompok amorf pendidik dewasa, tentu merupakan Knowles Manfaat utama diberikan kepada bidang pendidikan dewasa pada waktu itu. Lain adalah bahwa ia memperkuat akses ilmiah yang sudah ada untuk pendidikan orang dewasa oleh penerbitan, berteori, melakukan penelitian, dengan mendidik siswa bahwa diri mereka sendiri melalui penelitian akademik menjadi sarjana, dan dengan secara eksplisit mendefinisikan andragogy sebagai ilmu (Cooper & Henschke, 2003).

Masalah dengan Andragogi

Selama bertahun-tahun dikembangkan kritik terhadap pemahaman Knowles 'dari andragogy. Sebuah kritik pertama berpendapat bahwa Knowles mengaku menawarkan konsep umum pendidikan orang dewasa, tapi seperti semua teori pendidikan dalam sejarah itu tapi satu konsep, lahir dalam konteks sejarah tertentu. Sebagai contoh, salah satu asumsi dasar Knowles 'adalah bahwa menjadi dewasa berarti menjadi diri diarahkan. Tapi konsep asli lain dari pendidikan orang dewasa tidak menerima ini 'Amerika' tipe self-directed tempur kesepian sebagai tujuan utama pendidikan: Dalam pendidikan keluarga, gereja, atau sipil, misalnya, 'kita' lebih penting daripada diri ' 'Demikian pula instruktur yang menyajikan (= mengajar) nama bintang-bintang di kelas-hobi astronomi. tidak akan bekerja andragogical karena ini bukan belajar otonom. Akibatnya sarjana Belanda v Gent sebuah (1996) mengkritik, bahwa t dia andragogy konsep Knowles bukan umum deskriptif, tetapi 'tertentu, pendekatan preskriptif' (hal. 116). Kritik lain adalah 'Knowles hamil pedagogi sebagai bertele-tele kepala sekolah 'praktek, bukan sebagai disiplin akademis. Ini permusuhan terhadap pedagogi memiliki dua hasil negatif: Pada tingkat strategis, sarjana pendidikan orang dewasa bisa tidak membuat aliansi dengan rekan-rekan dari pedagogi; pada tingkat konten, pengetahuan yang dikembangkan dalam pedagogi melalui 400 tahun tidak dapat dibuat bermanfaat untuk andragogy (lebih kritis Pernyataan melihat Merriam / Caffarella, 1999, hal. 273ff, Savicevic, 1999, hal 113ff).. Jadi, melampirkan 'andragogy' secara eksklusif untuk Knowles 'pendekatan khusus berarti bahwa istilah ini hilang untuk termasuk pengetahuan pedagogis dan mereka yang tidak berbagi Knowles' pendekatan khusus.

Perkembangan Eropa: menuju Profesionalisasi

Di sebagian besar negara Eropa yang Knowles-diskusi tidak memainkan atau paling peran marjinal. Penggunaan dan pengembangan 'andragogy' di berbagai negara dan bahasa lebih tersembunyi, membubarkan, dan tidak terkoordinasi, namun mantap. 'Andragogi' tempat dijelaskan satu konsep tertentu atau gerakan, tetapi juga, dari 1970 tentang, terhubung dengan yang ada datang lembaga akademik dan profesional, publikasi, program, dipicu oleh pertumbuhan yang sama dari pendidikan orang dewasa dalam praktek dan teori seperti di Amerika Serikat. 'Andragogi' berfungsi di sini sebagai header untuk (tempat) refleksi sistematis, sejajar dengan header akademik lainnya seperti 'biologi', 'obat', 'fisika'. Contoh penggunaan andragogy ini adalah




  • yang Yugoslavia (ilmiah) jurnal untuk pendidikan orang dewasa, bernama 'Andragogija' pada tahun 1969; dan 'Masyarakat Yugoslavia untuk Andragogi';









  • Palacky di Universitas di Olomouc (Republik Ceko) pada tahun 1990 yang "Katedra sociologie sebuah andragogiky" didirikan, dikelola oleh Vladimir Jochmann, yang maju penggunaan "andragogy" panjang (andragogika) terhadap "pendidikan orang dewasa" ("Vychova sebuah dospelych vzdelavani "), yang didiskreditkan oleh penggunaan komunis. Juga Praha Universitas memiliki 'Katedra Andragogiky';









  • pada tahun 1993, di Slovenia Andragoski Pusat Republike Slovenije 'didirikan dengan jurnal Andragoska Spoznanja';









  • pada tahun 1995, Universitas Bamberg (Jerman) bernama 'Lehrstuhl Andragogik';









  • alamat Internet dari masyarakat pendidikan orang dewasa Estonia adalah 'andra.ee'.






  • Pada 'praktek di atas' ini tingkat formal dan pendekatan spesifik, istilah andragogy dapat digunakan di negara-negara komunis serta kapitalistik, yang berkaitan dengan semua jenis teori, untuk pelatihan refleksi, analisis, secara pribadi berorientasi program serta manusia sumber daya pembangunan.
    Sebuah ekspansi profesional dan akademik serupa yang dikembangkan di seluruh dunia, kadang-kadang menggunakan kurang lebih demonstratif yang andragogy istilah: Venezuela memiliki 'Instituto Internacional de Andragogia', sejak tahun 1998 Dewasa & Masyarakat Pendidikan Berkelanjutan Korea menerbitkan 'Andragogi hari ini jurnal. Ini mendokumentasikan kenyataan dengan jenis baru dari lembaga profesional, fungsi, peran, bekerja dengan profesional dan akademis terlatih fulltime. Beberapa lembaga profesional yang baru menggunakan istilah andragogy - yang berarti sama dengan 'pendidikan orang dewasa', tapi terdengar lebih menuntut, berbasis ilmu pengetahuan. Namun, seluruh Eropa masih 'pendidikan orang dewasa' 'pendidikan lebih lanjut', atau 'pedagogi dewasa' digunakan lebih dari 'andragogy'.

    Dewasa pendidikan atau pendidikan orang dewasa?

    Beberapa penulis membatasi andragogy untuk situasi mengajar (atau lebih dalam jargon: membantu-dewasa-belajar situasi). Contoh awal adalah Lindeman (1926), ketika melaporkan dari pengalaman di Akademi Tenaga Kerja, Frankfurt, Jerman: ia menghubungkan Andragogik (menggunakan istilah Jerman) dengan pengajaran dengan memberikan artikelnya judul 'Andragogik: Metode Pengajaran Dewasa' . Knowles, yang membawa versi Amerikanisasi "andragogy" ke dalam diskusi, juga menggunakan pemahaman ini membatasi: 'Andragogi adalah seni dan ilmu mengajar orang dewasa. Definisi ini umum oleh Krajinc (1989, hal 19.) Dari Slovenia di Inggris internasional buku pegangan: "Andragogi telah didefinisikan sebagai ... 'seni dan ilmu untuk membantu orang dewasa belajar dan mempelajari teori pendidikan orang dewasa, proses, dan teknologi untuk bahwa akhir '.'
    Penulis lainnya termasuk 'pendidikan dan pembelajaran orang dewasa dalam segala bentuk ekspresi' (Savicevic, 1999, hal. 97). Reischmann (2003) menawarkan 'pendidikan lifewide' istilah untuk menggambarkan pembukaan bidang baru ini, sehingga mencakup formal dan informal, disengaja dan 'sambil lalu', lembaga-dipasok dan autodidactic belajar.
    Perbedaan-perbedaan dalam pemahaman harus dilihat dalam perkembangan sejarah dari persepsi 'pendidikan dewasa': Apa yang dianggap sebagai 'pendidikan dewasa' pada 1833 atau 1926 berbeda dari 1969 atau 2001. Sementara sampai tahun 1970-an kepentingan dalam pendidikan dewasa difokuskan pada tindakan berorientasi pertanyaan "Bagaimana guru / fasilitator mendukung pembelajaran orang dewasa?", Sekarang perspektif baru yang lebih analitis-deskriptif ditambahkan. Dari tahun 1970-an pada itu semakin dirasakan dan dibahas, bahwa belajar dari orang dewasa tidak hanya terjadi di lebih atau kurang pengaturan dilembagakan atau tradisional, diatur khusus untuk pembelajaran orang dewasa. Penelitian di Amerika Utara Allen Tangguh tentang proyek pembelajaran orang dewasa memberikan bukti bahwa hanya 'puncak gunung es' orang dewasa belajar adalah 'pendidikan orang dewasa'. Di Jerman persepsi belajar dalam gerakan-gerakan sosial seperti kelompok self-help atau warga negara-prakarsa (damai-gerakan, kelompok feminis) mulai diskusi tentang 'Entgrenzung' (de-berbatasan) dari pendidikan orang dewasa. Jarak-dan E-learning, penilaian sebelum belajar, belajar dalam bentuk non-tradisional, kehidupan-situasi sebagai kesempatan belajar, dan non-sekolah yang berorientasi pada bentuk dan situasi di mana orang dewasa belajar melebar persepsi bahwa pendidikan orang dewasa terjadi di lebih situasi dari sekedar dalam pendidikan dewasa.
    Akibatnya saat ini banyak ahli memahami "pendidikan orang dewasa" hanya sebagai segmen bidang yang lebih luas dari pendidikan orang dewasa.

    Andragogi: disiplin Akademik

    Selain itu persepsi melebar dari orang dewasa belajar perkembangan lain menantang pemahaman tentang 'pendidikan dewasa' dalam dekade terakhir: Bidang pendidikan orang dewasa di seluruh dunia mengalami proses pertumbuhan dan diferensiasi, di mana pendekatan ilmiah ilmiah muncul. Dan tipe baru 'pendidik dewasa' lahir, yang tidak memenuhi syarat oleh misi dan visi mereka, tetapi dengan studi akademis mereka. Dan menulis tesis atau disertasi adalah tugas yang sangat berbeda dari mendidik orang dewasa: refleksi, kritik, analisis, pengetahuan sejarah lolos jenis baru profesional akademik.
    Disiplin akademis dengan program universitas, dosen, mahasiswa, dengan fokus pada pendidikan orang dewasa, ada saat ini di banyak negara. Tapi dalam daftar keanggotaan Komisi Guru Besar Pendidikan Dewasa dari Amerika Serikat (2003) tidak satu universitas institut menggunakan 'andragogy' nama, di Jerman satu dari 35, di Eropa Timur enam dari 26. Banyak pelaku di lapangan tampaknya tidak perlu 'andragogy' label. Namun, ulama lain, misalnya Dusan Savicevic, yang memberikan Knowles dengan istilah andragogy, secara eksplisit klaim 'andragogy sebagai suatu disiplin, subjek yang adalah studi tentang pendidikan dan pembelajaran orang dewasa dalam segala bentuk ekspresi' (Savicevic, 1999 , hal 97, sama Henschke 2003, Reischmann 2003).. Klaim ini bukan definisi belaka, tapi juga meliputi fungsi calon untuk mempengaruhi realitas yang akan datang: untuk menantang 'luar' (menuntut disiplin dihormati dalam konteks universitas), untuk menghadapi 'Dalam' (menantang koleganya untuk memperjelas pemahaman dan konsensus dari fungsi mereka dan ilmu pengetahuan), secara keseluruhan untuk berdiri dengan identitas percaya diri akademik.
    Sekali lagi di sini klaim ini hanya masuk akal ketika suatu objek ada layak untuk mendapatkan berlabel. Tidak istilah membuat disiplin (sub-), tapi kenyataan dengan program-program universitas suara, dosen, penelitian, pengetahuan disiplin, dan mahasiswa. Jika, di mana dan kapan ini ada, label klarifikasi seperti "andragogy" akan membuat kenyataan sense.The mendatang akan menunjukkan apakah diferensiasi yang sedang berlangsung di lembaga-lembaga, fungsi, dan peran perlu 'andragogy' istilah untuk klarifikasi konseptual.

    Referensi dan Bacaan lebih lanjut

    • Gent, van, Bastian (2 1996): 'Andragogi'. In: AC Tuijnman (ed.): Ensiklopedia Internasional Pendidikan Dewasa dan Pelatihan. Oxford: Pergamon, hal. 114-117.
    • Cooper, Mary K. & Henschke, John A. (2003): Sebuah Update pada Andragogi: Yayasan Internasional untuk, Teori dan Praktek Penelitian Its (Makalah dipresentasikan pada Konferensi CPAE, Detroit, Michigan, November, 2003).
    • Henschke, John (2003): Andragogi Situs web http://www.umsl.edu/ ~ Henschke
    • Jarvis, Peter (1987): Menuju disiplin pendidikan orang dewasa, di P. Jarvis (ed): Pemikir Twentieth Century dalam Pendidikan Dewasa. London: Routledge, hal. 301-313.
    • Kapp, Alexander (1833): Platon yang Erziehungslehre, als Paedagogik für die Einzelnen und als Staatspaedagogik. Minden und Leipzig: Ferdinand Essmann.
    • Knowles, Malcolm S. (2 1978): The Learner Dewasa: Sebuah Spesies yang Terabaikan. Houston: Gulf Publishing Company.
    • Knowles, Malcolm S. (1989): Pembuatan Pendidik Dewasa. San Francisco: Jossey-Bass.
    • Krajinc, Anna (1989): Andragogi. Dalam CJ Titmus (ed.): Pendidikan seumur hidup untuk Dewasa: Sebuah Buku Pegangan Internasional. Oxford: Pergamon, hal. 19-21.
    • Lindeman, Edward C. (1926). Andragogik: Metode Dewasa Pengajaran. Pekerja Pendidikan, 4: 38.
    • Merriam, Sharan H. dan Caffarella Rosemary S. (2 1999): Belajar di dewasa. San Francisco: Jossey-Bass.
    • Pratt, Daniel D., & Associates (1998): Lima perspektif tentang pengajaran pada orang dewasa dan pendidikan tinggi. Malabar, FL: Krieger.
    • Reischmann, Jost (2003): Mengapa Andragogi? Bamberg University, Jerman http://www.andragogy.net .
    • Savicevic, Dusan (1991): Konsepsi modern Andragogi: Sebuah Kerangka Eropa. In: Studi di Pendidikan Dewasa, Vol. 23, No 2, hal. 179-191.
    • Savicevic, Dusan (1999): Pengertian Andragogi di Eropa dan Amerika: Membandingkan dan Membedakan. In: Reischmann, Jost / Bron, Michal / Jelenc, Zoran (eds): Dewasa Pendidikan Komparatif 1998: Kontribusi ISCAE ke Lapangan Emerging Studi. Ljubljana, Slovenia: Institut Slovenia Pendidikan Dewasa, hal. 97-119.
    • Pöggeler, Franz (1957): Einführung di Andragogik mati. Grundfragen der Erwachsenenbildung. Ratingen: Henn Verlag.
    • Tough, Allen (2 1979): Proyek Adult Learning. Toronto: The Ontario Institute untuk Studi dalam Pendidikan.
    • Webbster s New World Dictionary dari Bahasa Amerika (1982). Jakarta: Warner.
    • Zmeyov, Serguey (1998): Andragogi: Origins, Perkembangan, Tren. Dalam: Review Internasional Pendidikan. Vol. 44, No 1, hal. 103-108.
    Autor: Reischmann, Jost (2004): Andragogi. Sejarah, Arti, Konteks, Fungsi. Pada: http://www.andragogy.net. Versi 9 September 2004.
    NEXT ARTICLE Next Post
    PREVIOUS ARTICLE Previous Post
    NEXT ARTICLE Next Post
    PREVIOUS ARTICLE Previous Post
     

    Delivered by FeedBurner

    -->