PERILAKU ORGANISASI (5)

BAB V
Multiple Intellegent, Social Intellegent, ESQ

PENDAHULUAN
Setiap individu itu berbeda – beda. Maka dari itu, kecerdasan seseorang pun berbeda dengan yang lainnya. Dalam perilaku organisasi kecerdasan dibutuhkan karena setiap orang harus mampu mengembangkan kemampuannya untuk lebih maju dan meningkatkan kinerjanya. Dalam perilaku organisasi,  akan dibahas tentang kecerdasan majemuk, kecerdasan sosial, dan kecerdasan mengendalikan emosi secara spiritual. Kecerdasan tersebut harus selaras dan seimbang agar dalam berperilaku organisasi kita mampu mengembangkan kemampuan intelektual.


A.  MULTIPLE INTELLIGENCE
Prof. Howard Gardener seorang ahli riset dari Amerika mengembangkan model kecerdasan "multiple intelligence" .Multiple intelligence artinya bermacam-macam kecerdasan. Ia mangatakan bahwa setiap orang memilki bermacam-macam kecerdasan, tetapi dengan kadar pengembangan yang berbeda. Yang di maksud kecerdasan menurut Gardener adalah suatu kumpulan kemampuan atau keterampilan yang dapat ditumbuhkembangkan.
Menurut Howard Gardener dalam setiap diri manusia ada 9 macam kecerdasan, yaitu:
1. Kecerdasan Linguistik
Kecerdasan linguistik adalah kemampuan untuk menggunakan kata-kata secara efektif, baik secara lisan maupun tulisan. Kecerdasan ini mencakup kepekaan terhadap arti kata, urutan kata, suara, ritme dan intonasi dari kata yang di ucapkan. Termasuk kemampuan untuk mengerti kekuatan kata dalam mengubah kondisi pikiran dan menyampaikan informasi.
2. Kecerdasan Logik Matematik
Kecerdasan logik matematik ialah kemampuan seseorang dalam memecahkan masalah. Ia mampu memikirkan dan menyusun solusi (jalan keluar) dengan urutan yang logis (masuk akal). Ia suka angka, urutan, logika dan keteraturan. Ia mengerti pola hubungan, ia mampu melakukan proses berpikir deduktif dan induktif. Proses berpikir deduktif artinya cara berpikir dari hal-hal yang besar kepada hal-hal yang kecil. Proses berpikir induktif artinya cara berpikir dari hal-hal yang kecil kepada hal-hal yang besar.
3. Kecerdasan Visual Dan Spasial
Kecerdasan visual dan spasial adalah kemampuan untuk melihat dan mengamati dunia visual dan spasial secara akurat (cermat). Visual artinya gambar, spasial yaitu hal-hal yang berkenaan dengan ruang atau tempat. Kecerdasan ini melibatkan kesadaran akan warana, garis, bentuk, ruang, ukuran dan juga hubungan di antara elemen-elemen tersebut. Kecerdasan ini juga melibatkan kemampuan untuk melihat obyek dari berbagai sudut pandang.
4. Kecerdasan Musik 
Kecerdasan musik adalah kemampuan untuk menikmati, mengamati, membedakan, mengarang, membentuk dan mengekspresikan bentuk-bentuk musik. Kecerdasan ini meliputi kepekaan terhadap ritme, melodi dan timbre dari musik yang didengar. Musik mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap  perkembangan kemampuan matematika dan ilmu sains dalam diri seseorang.
Telah di teiliti di 17 negara terhadap kemampuan anak didik usia 14 tahun dalam bidang sains. Dalam penelitian itu ditemukan bahwa anak dari negara Belanda, Jepang dan Hongaria mempunyai prestasi tertinggi di dunia. Saat di teliti lebih mendalam ternyata ketiga negara ini memasukkan unsur ini ke dalam kurikulum mereka. Selain itu musik juga dapat menciptakan suasana yang rileks namun waspada, dapat membangkitkan semangat, merangsang kreativitas, kepekaan dan kemampuan berpikir. Belajar dengan menggunakan musik yang tepat akan sangat membantu kita dalam meningkatkan daya ingat.
5. Kecerdasan Interpersonal 
Kecerdasan interpersonal ialah kemampuan untuk mengamati dan mengerti maksud, motivasi dan perasaan orang lain. Peka pada ekpresi wajah, suara dan gerakan tubuh orang lain dan ia mampu memberikan respon secara efektif dalam berkomunikasi. Kecerdasan ini juga mampu untuk masuk ke dalam diri orang lain, mengerti dunia orang lain, mengerti pandangan, sikap orang lain dan umumnya dapat memimpin kelompok.
6. Kecerdasan Intrapersonal 
Kecerdasan intrapersonal adalah kemampuan yang berhubungan dengan kesadaran dan pengetahuan tentang diri sendiri. Dapat memahami kekuatan dan kelemahan diri sendiri. Mampu memotivasi dirinya sendiri dan melakukan disiplin diri. Orang yang memilki kecerdasan ini sangat menghargai nilai (aturan-aturan) etika (sopan santun) dan moral.
7. Kecerdasan Kinestetik 
Kecerdasan kinestetik ialah kemampuan dalam menggunakan tubuh kita secara terampil untuk mengungkapkan ide, pemikiran dan perasaan. Kecerdasan ini juga meliputi keterampilan fisik dalam bidang koordinasi, keseimbangan, daya tahan, kekuatan, kelenturan dan kecepatan.
8. Kecerdasan Naturalis 
Kecerdasan naturalis adalah kemampuan untuk mengenali, membedakan, mengungkapkan dan membuat kategori terhadap apa yang di jumpai di alam maupun lingkungan. Intinya adalah kemampuan manusia untuk mengenali tanaman, hewan dan bagian lain dari alam semesta.
9. Kecerdasan Ekstensial
Kecerdasan ekstensial adalah keverdasan tentang spiritual. Kecerdasan ini mengenal tentang bagaimana hubungan antara manusia dengan Sang Pencipta.

B.  SOCIAL INTELLIGENCE
Social intelligence adalah ukuran kemampuan diri dalam pergaulan di masyarakat dan kemampuan berinteraksi sosial dengan orang-orang di sekeliling kita. Pada hakikatnya manusia adalah makhluk sosial dan kemampuan ini merupakan sesuatu yang sangat penting sekali dimiliki supaya hidup kita bisa berkembang secara berarti dan bisa dinikmati sepenuhnya.
Ada beberapa hal yang menjadi tolak ukur apakah seseorang memiliki social intelligence yang tinggi atau rendah:
·         Sensitivitas : suatu kemampuan seseorang untuk dapat mengenali perubahan perasaan dari lawan bicara (seperti perubahan ekspresi, perubahan intonasi). Orang dengan sensitivitas tinggi mengetahui perubahan suasana ketika dilakukannya diskusi dll, sehingga dapat memberikan respon yang tepat akan perubahan suasana tersebut.
·         Credibility (Trustworthy) : kemampuan seseorang untuk dapat dipercaya (meyakinkan) ketika dia berbicara atau berbuat mengenai suatu hal pada seseorang. Tercipta suatu sinkronisasi antara dia dan pendengar, dan pendengar tanpa paksaan merasa percaya dan yakin bahwa yang orang didepannya merupakan orang yang kredibel dan layak untuk dipercaya.Trustness ini dimunculkan dari cara berbicara seseorang, baik intonasi suara, gerak tubuh, confidence (mental) dll.
·         Characteristic judgement: kemampuan seseorang untuk mengenali karakteristik orang lebih cepat. Kemampuan ini dapat menentukan karakteristik seseorang dengan melihat raut wajah, cara berbicara, cara bersikap, cara merespon dari lawan bicara tanpa harus melakukan interaksi yang cukup lama.
·         Empathy: kemampuan merasakan perasaan orang lain, istilah disini lebih ditujukan untuk kemampuan merasakan perasaan orang lain sehingga dapat bekerja sama atau berkoordinasi lebih baik dengan orang lain.

C.   Emosional Spritual Quetient (ESQ)
Emosional Spritual Quetient atau yang disingkat ESQ adalah adalah lembaga training membentuk karakter kepemimpinan yang digelar oleh ESQ Leadership Centre. ESQ merupakan gabungan emotional, spriritual dan quontient, yaitu kecerdasan emosi dan kecerdasan spiritual. Bapak Ari Ginanjar selaku pencetus konsep ESQ, mencoba menggabungkan antara kecerdasan intelektual (IQ), kecerdasan emotional (EQ), dan kecerdasan spritual (SQ) dalam satu konsep yang saling terintergasi yang disebut ESQ. Di dalam konsep ESQ, semua manusia punya intelektual dan punya emosional, tapi kedua hal tersebut tidak sempurna kalau tidak disatukan dengan kecerdasan spriritual.
Kecerdasan Emosi dan Spiritual (ESQ) : Adalah cara kita menggunakan makna, nilai, tujuan, dan motivasi spiritual dalam proses berpikir kita (IQ) dan proses merasa kita (EQ) dalam membuat keputusan serta dalam berpikir atau melakukan sesuatu.
Dengan ESQ, kita sebagai manusia mengakui adanya Tuhan dengan segala kebesaran-Nya dan bisa diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari. Ini merupakan konsep psikologi (religius) yang mengakui adanya Tuhan, yang berbeda dengan konsep psikologi Barat yang hanya mengandalkan intelektual (rasio) dan emosional.

PENUTUP
Multiple Intelligence artinya bermacam – macam kecerdasan. Setiap orang memiliki kecerdasan yang berbeda – beda. Kecerdasan itu sendiri dapat dikembangkan atau dilatih sesuai dengan kemampuan dirinya sendiri. Kecerdasan harus didukung dengan fasilitas/tempat yang tepat dan menunjang untuk mengembangkan kemampuan seseorang tersebut. Menurut Howard Gardner, multiple Intelligence ada 9, yaitu: Linguistik, Logik Matematik, Visual dan Spasial, Musik, Interpersonal, Intrapersonal, Kinestetik, Naturalis, Ekstensial(Spiitual).
Social Intelligence adalah kemampuan diri dalam pergaulan di masyarakat dan kemampuan untuk berinteraksi sosial dengan orang – orang yang berada di sekitar kita. Di dalam bersosialisasi dibutuhkan pengendalian diri dalam bersikap. Diantaranya, kesadaran, kesungguhan diri, strategi dan analisis.
ESQ(Emosional Spiritual Quetient) adalah cara kita menggunakan kecerdasan dalam diri yang membuat kita untuk termotivasi dalam proses berpikir dan proses merasakan dan pengaturan diri spiritual dalam melakukan sesuatu. Seseorang melakukan sesuatu tindakan, ada yang disadari dan ada juga yang tidak. Ciri – ciri perilaku yang disadari, yaitu: perilaku yang tampak, sikap yang terkontrol, disadari penuh, tergantung situasi dan banyak berpura – pura. Ciri – ciri perilaku yang tidak di sadari, yaitu: berupa nilai, kurang di sadari, cenderung menetap, ditekan/disembunyikan.
Kita adalah hasil dari kebiasaan kita, artinya kesempurnaan dalam melakukan prestasi bukan karena sesuatu yang muncul dengan sendirinya, tetapi karena hasil dari pembiasaan. Jadi, kecerdasan tidak hanya muncul begitu saja, tetapi harus dilatih, dikembangkan dan berdasarkan diri sendiri.
SUMBER REFERENSI :
http://esqway165tarakan.blogspot.com/

http://www.wikimu.com/News/Home.aspx
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
 

Delivered by FeedBurner

-->